Prabowo-Sandi Bintangnya Sedang Bersinar Seperti SBY 2004, 2009 dan Jokowi 2012, 2014

 In Pemilu

Fenomena sosiologis yang kita saksikan setiap hari sejak kampanye Pemilu 2019 dimulai pada tanggal 23 September 2018, Prabowo yang semula elektabilitasnya rendah karena setelah Pemilu Presiden 2014 dinyatakan kalah oleh KPU, sangat jarang tampil dipublik.

Sementara Sandiaga Salahuddin Uno, calon Wakil Presiden RI mulai dikenal publik secara luas baru tahun 2016 setelah partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) menggadang-gadang dirinya menjadi calon Gubernur DKI Jakarta.

Menjelang pencalonan Gubernur DKI tahun 2017, Prabowo memutuskan Anies Baswedan menjadi bakal calon Gubernur dan Sandiaga Salahuddin Uno menjadi bakal calon Wakil Gubernur DKI Jakarta dari Partai Gerindra dan PKS.

Setelah Anies dan Sandi ditetapkan sebagai calon Gubernur dan calon Wakil Gubernur DKI dan melaksanakan kampanye, berhasil menang telak pada putaran kedua pemilihan Gubernur DKI dalam melawan Basuki T. Purnama yang populer dengan panggilan Ahok yang berduet dengan Djarot Saiful Hidayat.

SBY Bersinar 2004 dan 2009

Susilo Bambang Yudhoyono yang populer dengan panggjlan SBY, pada tahun 2004 berpasangan dengan Muhammad Jusuf Kalla yang populer dengan panggilan JK menjadi calon Presiden dan calon Wakil Presiden RI dalam pemilihan Presiden langsung yang untuk pertama kali dilaksanakan.

Pada tahun 2004, saya mulai terjun melakukan penelitian dengan wawancara langsung dengan calon pemilih. Pada saat itu saya melakukan penelitian di Solo, karena bersamaan saya melakukan penelitian  dalam rangka penyusunan disertasi saya untuk program Ph.D.

Pada saat itu, SBY-JK bintangnya sedang bersinar bagaikan meteor dilangit. Walaupun putaran kedua pemilihan Presiden SBY-JK melawan petahana Megawati Sukarno Putri yang berpasangan dengan KH. Hasyim Muzadi, Ketua Umum PB NU, pasangan SBY-JK yang bintangnya sedang bersinar, mampu mengalahkan petahana Megawati-Hasyim.

Pada Pemilu Presiden 2009, bintang SBY masih bersinar sehingga  berpasangan dengan siapapun akan menang. Pada saat itu saya melakukan penelitian di Kendari. Saya amat terkejut ketika wawancara  dengan ibu-ibu. Mereka mengatakan kepada saya, walaupun SBY di ujung langit kami akan mencoblosnya dalam Pemilu. Pasalnya, ibu-ibu sangat terpengaruh program SBY yang memberi BLT (Bantuan Langsung Tunai).

SBY yang bintangnya masih bersinar tahun 2009, kembali mencalonkan diri dalam Pemilu Presiden, dengan berpasangan Budiono, dan menang dalam Pemilu Presiden 2009.

Jokowi Bersinar 2012 dan 2014

Saya menulis lima buku yang berkaitan Jokowi, diantaranya sewaktu Jokowi menjadi Gubernur DKI saya menulis buku “Bang Jokowi dan Bang Ahok Bangun Jakarta Baru,” dengan kata sambutan Jokowi.

Selain itu menjelang pemilihan Presiden 2014, saya menulis buku “Jokowi Satrio Piningit Indonesia” dengan kata sambutan Prof Dr. Rokhmin Dahuri.  Buku itu diluncurkan di Megawati Center, Jalan  Proklamasi Jakarta Pusat.  Setelah Jokowi terpilih menjadi Presiden dan JK menjadi Wakil Presiden, saya juga menulis buku yang diberi judul “Takdir Tuhan Jokowi RI 1 JK RI 2 Lagi.”

Pada  saat Jokowi mencalonkan diri menjadi calon Gubernur DKI berpasangan dengan Basuki T. Purnama alias Ahok, pasangan ini bersaing dengan Fauzi Bowo, Gubernur DKI dan tokoh nasional Hidayat Nur Wahid, Jokowi yang bintangnya sedang bersinar, berhasil memenangkan Pemilihan Gubernur DKI Jakarta.

Sejak saat itu, saya sudah memprediksi Jokowi yang bintangnya lagi bersinar akan terpilih menjadi Presiden RI jika mencalonkan dalam Pemilu Presiden RI tahun 2014.

Pada 2014, Jokowi dicalonkan PDIP menjadi calon Presiden RI. Para tokoh nasional seperti JK sampai mengatakan “negara ini bisa hancur jika Jokowi dipilih menjadi calon Presiden RI.”

Selain itu, Amien Rais, tokoh reformasi dan juga mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah membeberkan segala kelemahan dan kekurangan Jokowi. Akan tetapi rakyat tidak percaya.

Prabowo-Sandi Bersinar

Prabowo-Sandi saat ini bintangnya sedang bersinar. Seperti halnya SBY dan Jokowi, tokoh yang sedang bersinar, indikatornya, pertama, kalau calon Presiden dan calon Wakil Presiden berkampanye di tiap daerah, dihadiri lautan manusia.

Kedua, rakyat berpartisipasi secara aktif dalam mempromosikan Capres dan Cawapres. Mereka datang ke arena kampanye dengan biaya sendiri dan mencetak baliho, poster dan sebagainya dengan uang sendiri. Tahun 2014 saya mengkampanyekan Jokow-JK dengan buat buku, cetak baliho, poster dan memasangnya diberbagai tempat dengan uang sendiri.

Ketiga, apapun kata lawan politik seperti kampanye hitam pada calon yang didukung, mayoritas rakyat tidak terpengaruh.

Pemilu Presiden 2019, rakyat mendukung Prabowo-Sandi dengan mengkampanyekan keduanya di media sosial, membuat baliho dan spanduk dengan uang sendiri dan turun kampanye ke tiap rumah dan tempat keramaian serta menyumbang dana.

Semangat memenangkan Prabowo Sandi, bagaikan air bah yang mengalir deras yang tidak bisa dibendung. Hal serupa sudah pernah dialami SBY tahun 2004, dan tahun 2009 ketika menjadi calon Presiden RI.

Jokowi mengalami hal yang sama tahun 2012 saat menjadi calon Gubernur DKI, Prabowo membantu dana dan tahun 2014 saat menjadi calon Presiden RI banyak sekali yang membantu termasuk saya. Kini sinar itu telah redup dan nampak banyak sekali rakyat yang menjauh.

Recommended Posts

Start typing and press Enter to search