Connect with us

Cendekiawan Muslim Kahmi Tidak Tolerir Kecurangan Pemilu
pertemuan silaturrahim pasca Pemilu 2019 dan menjelang puasa Ramadhan 1440 H (21/4/2019) - twitter musniumar

Pemilu

Cendekiawan Muslim Kahmi Tidak Tolerir Kecurangan Pemilu

Dalam pertemuan silaturrahim pasca Pemilu 2019 dan menjelang puasa Ramadhan 1440 H (21/4/2019) menyoroti berbagai kecurangan Pemilu yang terstruktur, sistemik dan masif dalam Pemilu 17 April 2019. Turut hadir antara lain Akbar Tandjung, Ketua Dewan Penasehat Presidium Kahmi, Hamdan Zoelva, Koordinator Presidium Majelis Nasional Kahmi, Siti Zoehro, Anggota Presidium MN Kahmi, Sigit Pamungkas, Anggota Presidium MN Kahmi, Manimbang Kaharyadi, Sekjen Presidium MN Kahmi, Ahmad Ganis, Bahlil, Nazarudin Nasution, Darmansyah, Marzuki Achmad, Anthony Hilman, Afni Achmad, Musni Umar, Musfihin Dahlan dan banyak tokoh Kahmi lintas partai dan ormas.

Cendekiawan Muslim yang berhimpun di Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Islam (Kahmi) dalam pertemuan silaturrahim pasca Pemilu 2019 dan menjelang puasa Ramadhan 1440 H (21/4/2019) menyoroti berbagai kecurangan Pemilu yang terstruktur, sistemik dan masif dalam Pemilu 17 April 2019.

Kecurangan Pemilu berdasarkan pemberitaan media sosial masih berlangsung dalam penghitungan suara secara berjenjang ditingkat desa/kelurahan, kecamatan dan kabupaten.

Sehubungan itu, para cendekiawan Muslim Kahmi menyampaikan keprihatinan yang mendalam karena kejujuran, kebenaran dan keadilan tidak diamalkan para penyelenggara Pemilu sehingga terjadi kecurangan Pemilu yang mencederai demokrasi.

Para cendekiawan Muslim Kahmi mengemukakan bahwa kecurangan Pemilu tidak bisa ditolerir. Kecurangan dalam bentuk apapun harus dilawan dan tidak boleh ditolerir karena bertentangan dengan  nilai-nilai dasar perjuangan HMI yang terdapat dalam Alqur’an dan Sunnah Rasulullah SAW.

Oleh karena itu, para cendekiawan Muslim Kahmi menyerukan kepada para penyelenggara Pemilu untuk menghentikan kecurangan Pemilu dalam penghitungan suara dan entry data C1 di KPU karena kecurangan Pemilu merupakan kejahatan demokrasi. Jika kecurangan tidak dihentikan, maka hasil Pemilu akan ditolak oleh rakyat dan Indonesia akan dilanda perpecahan dan konflik sosial dan hal itu tidak dikehendaki Kahmi.

Turut hadir dalam pertemuan silaturrahim Kahmi antara lain Akbar Tandjung, Ketua Dewan Penasehat Presidium Kahmi, Hamdan Zoelva, Koordinator Presidium Majelis Nasional Kahmi, Siti Zoehro, Anggota Presidium MN Kahmi, Sigit Pamungkas, Anggota Presidium MN Kahmi, Manimbang Kaharyadi, Sekjen Presidium MN Kahmi, Ahmad Ganis, Bahlil, Nazarudin Nasution, Darmansyah, Marzuki Achmad, Anthony Hilman, Afni Achmad, Musni Umar, Musfihin Dahlan dan banyak tokoh Kahmi lintas partai dan ormas.

Baca Juga

Opini

Melalui Munas KAHMI, bersama harus menjadi lokomotif perubahan bersama rakyat Indonesia. Pilpres 2024 menjadi waktu terbaik bagi KAHMI untuk menempatkan kadernya menjadi pemimpin nasional.

Pendidikan

Pada tanggal 7-10 November saya berada di Sulawesi Tenggara untuk menjadi narasumber dalam seminar Satu Untuk Sultra yang diselenggarakan oleh Forum Sultra Bersatu yang...

Politik

Peluncuran logo Munas KAHMI ke XI oleh Prof. Mahfud MD, Menko Polhukam RI yang juga Ketua Dewan Pakar Majelis Nasional KAHMI, didampingi Akbar Tandjung,...

Opini

Pada 5 Februari 2022, Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) genap berumur 75 tahun. Selama 75 tahun HMI telah mengabdi kepada bangsa dan negara dengan mengkader...

Lainnya

Margarito Kamis, Musni Umar, Bayu Saputra Muslimin dan Jospan Jaluhu. Dialog ini diinisiasi Pengurus Pusat KNPI (Komite Nasional Pemuda Indonesia) dan Ikatan Media Online...

DKI Jakarta

Tawuran merupakan perkelahian massal yang merupakan fenomena sosial yang sudah lama berhenti dan kambuh lagi. Pertanyaannya, mengapa tawuran tidak pernah bisa dihentikan secara total?

Pendidikan

Rocky Gerung, akademisi yang disebut para mahasiswa sebagai presiden akal sehat, dalam peluncuran buku karya Musni Umar yang diberi judul Maju Kotanya Bahagia Warganya.

Pemilu

Sejarah pemilihan umum (pemilu) tahun 2019 cukup mengenaskan karena kematian massal panitia pemilu sebanyak 894 petugas dan petugas lainnya yang sakit ada 5175 orang.