Connect with us

Prabowo-Sandi Bersama Ulama dan Buruh Melawan Kecurangan Pemilu
prabowo di acara peringatan hari buruh di senayan jakarta (1/5/2019) - twitter srikandicyber

Pemilu

Prabowo-Sandi Bersama Ulama dan Buruh Melawan Kecurangan Pemilu

Hari ini Rabu, 1 Mei 2019 adalah hari buruh internasional yang disebut International Workers’ Day dan May Day. Prabowo Subianto, calon Presiden RI direncanakan berpidato dihadapan Buruh hari ini di Jakarta. Pada hari ini juga, ulama dan para cendekiawan dari berbagai kalangan berkumpul di Sentul Jawa Barat untuk membahas kecurangan Pemilu 2019 dalam rangka ijtima’ ulama III.

Hari ini Rabu, 1 Mei 2019 adalah hari buruh internasional yang disebut International Workers’ Day dan May Day. Prabowo Subianto, calon Presiden RI direncanakan berpidato dihadapan Buruh pada Peringatan Hari Buruh Internasional tahun ini, yang setiap tahun dirayakan kaum buruh Indonesia dengan demonstrasi yang intinya menuntut keadilan.

Pada hari ini juga, ulama dan para cendekiawan dari berbagai kalangan berkumpul di Sentul Jawa Barat untuk membahas kecurangan Pemilu 2019 dalam rangka ijtima’ ulama III.

Sebagaimana diketahui, dalam rangka pencalonan Presiden RI tahun 2019, ulama dan para cendekiawan telah bermusyawarah yang kemudian berhasil menyepakati Prabowo Subianto menjadi calon Presiden RI pada Ijtima’ Ulama I. 

Kemudian terjadi dinamika politik dalam proses pencalonan Wakil Presiden RI, ulama dan para cendekiawan kembali berkumpul dan bermusyawarah, akhirnya menyepakati Sandiaga Salahuddin Uno menjadi calon Wakil Presiden RI dalam Ijtima’ Ulama II.


Yang Diperjuangkan Sama

Prabowo Subianto, calon Presiden RI dan Sandiaga Salahuddin Uno, calon Wakil Presiden RI pada hakikatnya memiliki kesamaan visi dan misi dengan ulama, para tokoh, para cendekiawan serta kaum buruh Indonesia yaitu “Terwujudnya Bangsa dan Negara Republik Indonesia yang adil, makmur bermartabat, religius, berdaulat dibidang ekonomi, dan berkepribadian nasional yang kuat dibidang budaya serta menjamin kehidupan yang rukun antar warga negara tanpa memandang suku, agama, latar belakang sosial dan rasnya berdasarkan Pancasila dan Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.”

Perjuangan ulama, para cendekiawan serta para buruh pada hakikatnya sama dengan yang diperjuangkan Prabowo dan Sandi yaitu mewujudkan keadilan dan kemakmuran bagi seluruh Indonesia.


Merebut Kekuasaan

Untuk mewujudkan visi dan misi Prabowo-Sandi, Ulama dan para Buruh, tidak mungkin tanpa melalui kekuasaan politik.

Oleh karena itu, Ulama garis lurus dan kaum Buruh Indonesia bahu-membahu mendukung dan memilih Prabowo dan Sandi dalam Pemilu Presiden 2019 untuk merebut kekuasaan secara damai melalui Pemilu.

Akan tetapi kemenangan Prabowo-Sandi dalam Pemilu Presiden RI tahun 2019, dihambat dengan melakukan berbagai macam kecurangan seperti politik uang, sisa kartu suara dicoblos panitia Pemilu untuk memenangkan capres tertentu, diduga menggunakan birokrasi dan aparat untuk memenangkan calon tertentu, merusak kotak dengan mengganti isinya, membakar kotak suara, membawa lari kotak suara, curang dalam input data ke KPU, dan segala macam kecurangan dilakukan sebagaimana telah diberitakan media umum dan media sosial.
https://twitter.com/helmifelis/status/1123083286132039680


Melawan Kecurangan Pemilu

Kecurangan Pemilu harus dilawan secara damai. Tidak boleh dibiarkan karena melawan rakyat sebagai pemilik kedaulatan (kekuasaan).

Merampas kedaulatan rakyat dengan segala macam kecurangan jika dibiarkan dan tidak dikoreksi, negara bisa hancur dan bubar. Karena kecurangan, jika dibiarkan akan menghadirkan perlawanan dari rakyat dan negara akan lemah karena tidak mendapat dukungan dari rakyat.

Oleh karena itu, Ulama sebagai pemandu rakyat sudah tepat melakukan musyawarah Ijtima’ Ulama III untuk memberi arah perjuangan kaum buruh dan rakyat Indonesia pada umumnya, apa yang sebaiknya dilakukan untuk menyelamatkan bangsa dan negara akibat kecurangan Pemilu 2019 yang terstruktur, sistimatis dan masif.

Semoga Allah memberi jalan keluar bagi bangsa dan negara kesatuan Republik Indonesia. Aamiin.


Saran dan komentar? silahkan reply di twitter status dibawah ini (click logo biru dan reply).

Baca Juga

Pemilu

Partai Gelora Indonesia pada 29 Juni 2022 menyelenggarakan Gelora Talks ke-51 dengan narasumber Qiani, Peneliti Kompas, Ismail Fahmi, Founder Drone Emprit, Anis Matta, Ketua...

DKI Jakarta

Para relawan Anies Baswedan yang dibentuk berdasarkan inisiatif masing-masing, mereka telah menyuarakan jargon jangan pilih partai politik yang tidak dukung Anies.

Politik

Hari ini 28 Syawal 1443 H bertepatan dengan 29 Mei 2022, Partai Keadilan Sejahtera (PKS) melaksanakan perayaan Milad PKS ke-20. Perayaan ini dilaksanakan di...

Opini

HRS mengatakan, Prabowo mempunyai posisi tawar yang tinggi pasca pemilihan Presiden karena dibutuhkan Presiden Jokowi untuk rekonsiliasi, tetapi tidak dimanfaatkan untuk menolong tokoh-tokoh yang...

Politik

Luar biasa!!! Tidak pernah dalam sejarah Indonesia, para tokoh politik dan Warga Negara Indonesia (WNI) dari berbagai penjuru dunia ikut menggugat presidential threshold 20...

Politik

Untuk hapus Presidential Threshold secara total tidaklah mudah, karena Presidential Threshold merupakan agenda partai-partai politik yang lolos di Senayan.

Opini

Sangat menarik pernyataan Ferry Mursyidan Baldan, Menteri Agraria dan Tata Ruang (2014 - 2016) yang menyatakan bahwa rakyat sangat arif dan adil dalam mempergilirkan...

Opini

Isu 3 periode bertambah ramai, setelah Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mewacanakan amandemen UUD. Sontak publik ribut sebab mereka mengaitkan wacana 3 periode dengan...