Connect with us

Hari ini (6/1/2020) jenazah Qasem Soleimani telah di makamkan di Tehran - ig ladymoon.en

Politik

Pembalasan Iran Atas Pembunuhan Jenderal Qasem Soleimani oleh Amerika Serikat

Timur Tengah kembali membara setelah Presiden Donald Trump memerintahkan militer Amerika Serikat membunuh Qasem Soleimani, komandan Pasukan Quds Pengawal Revolusi Islam Iran di bandara internasional Bagdad, Irak.

Timur Tengah kembali membara setelah Presiden Donald Trump memerintahkan militer Amerika Serikat membunuh Qasem Soleimani, komandan Pasukan Quds Pengawal Revolusi Islam Iran di bandara internasional Bagdad, Irak.

Pembunuhan tersebut menimbulkan protes keras di dalam negeri Republik Islam Iran. Pemimpin tertinggi Republik Islam Iran Ayatullah Ali Khamenei bersumpah akan melakukan pembalasan terhadap kematian Jenderal Soleimani.

Di dalam negeri Iran pada hari Jum’at (3/1) terjadi demonstrasi besar-besaran yang mengutuk Donald Trump dan Amerika Serikat. Puluhan ribu rakyat Iran turun ke jalan memprotes pembunuhan Jenderal Soleimani.

Sementara itu, di dalam negeri Amerika Serikat, terjadi demonstrasi di berbagai kota yang menolak perang dengan Iran. Mereka juga menyerukan supaya pasukan Amerika Serikat di Irak segera ditarik.


Ancaman Iran Serius

Satu-satunya negara di Timur Tengah yang berani menantang dan melawan Amerika Serikat ialah Republik Islam Iran.

Iran ditakuti bukan saja karena memiliki angkatan bersenjata yang kuat, tetapi memiliki militansi yang tinggi, persatuan yang kuat serta mempunyai jaringan militer yang terlatih di Libanon, Palestina, Yaman, Suriah, dan Irak yang siap digerakkan untuk melakukan pembalasan atas kematian Jenderal Qassem Soleimani.

Pertanyaannya, apa yang akan menjadi sasaran untuk melakukan balas dendam atas syahidnya Jenderal Soleimani?

Boleh jadi pangkalan militer, barak militer, kantor kedutaan besar, diplomat, Donald Trump atau keluarganya, membom kilang minyak, dan sebagainya.

Oleh karena yang bersumpah adalah pemimpin spiritual Republik Islam Iran, maka pasti dilaksanakan aksi balas dendam. Kapan dilaksanakan aksi balas dendam? Bisa cepat atau melibat sasaran yang jika dilakukan akan memberikan ledakan yang menakutkan dan mengguncangkan.

Sekarang ini, negara-negara di kawasan Timur Tengah yang menjadi kaki tangan Amerika Serikat, pasti ketakutan karena bisa saja aksi balas dendam atas syahidnya Jenderal Qassem Soleimani, mereka yang menjadi sasaran.

Semoga eskalasi ancaman perang antara Republik Islam Iran dengan Amerika Serikat bisa diredam, sehingga tidak berubah menjadi perang dunia lll.

Saran dan komentar? silahkan reply di twitter status dibawah ini (click logo biru dan reply).

Baca Juga

Lainnya

24 Nov. 2022, saya di undang untuk menjadi salah satu narasumber program ILC  yang dipandu Karni Ilyas, yang membahas tentang Rancangan Kitab Undang-undang Hukum...

Dunia Usaha

Kondisi rakyat Inggris sangat memprihatikan. Gegara pemerintahnya mendukung Ukraina, rakyat Inggris menderita akibat melambungnya harga energi dan pangan. Inilah salah satu penyebab krisis kepemimpinan...

Politik

MBS dan Macron berusaha mencari jalan keluar dari krisis energi dan kelangkaan pangan. Macron mendesak Arab Saudi untuk meningkatkan produksi minyaknya guna membantu menurunkan...

Politik

Geopolitik sedang berubah khususnya di Timur Tengah. Kekuatan politik Timur Tengah tidak lagi sepenuhnya di dominasi oleh Amerika Serikat. Akankan kekuatan politik Timur Tengah...

Politik

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengunjungi Arab Saudi untuk bertemu dengan raja Salman bin Abdul Aziz dan Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS). Kita...

Opini

Saya apresiasi Indonesia, Amerika Serikat dan berbagai negara di dunia yang bersedia membantu rakyat Afghanistan.

Politik

Pada 10 September 2021, Reuters memberitakan bahwa pihak berwenang Taliban telah setuju untuk membiarkan 200 warga sipil Amerika dan warga negara ketiga untuk berangkat...

Politik

Pasukan AS telah mengakhiri 20 tahun masa petualangannya di Afganistan pada 30 Agustus 2021 tengah malam.