Connect with us

catatan notebook virus corona - ig studygram.indonesia

Covid-19

Dampak Negatif dan Positif Covid-19 Terhadap Dunia Pendidikan di Indonesia

Seluruh jenjang pendidikan semuanya memperoleh dampak negatif karena pelajar, siswa dan mahasiswa “dipaksa” belajar dari rumah karena pembelajaran tatap muka ditiadakan untuk mencegah penularan covid-19.

Pemerintah baru saja mengumumkan bahwa Ujian Nasional (UN) ditiadakan. Pada hal sebelum ini, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nadiem Makarim telah menegaskan bahwa Ujian Nasional tahun 2020 masih akan dilaksanakan. Bahkan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) telah melaksanakan Ujian Nasional.

Nadiem Makarim, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI telah meminta maaf ke publik ditiadakannya Ujian Nasional (UN).

Satu-satunya alasan pembatalan UN adalah Covid-19 alias Virus Corona yang mewabah di seluruh Indonesia.

Menteri Nadiem mengemukakan bahwa dana yang semula dialokasikan untuk membiayai UN akan dialihkan untuk biaya melawan Covid-19.

Korban Covid-19

Korban akibat wabah covid-19, tidak hanya pendidikan di tingkat Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah, Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Stanawiyah, dan Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah, tetapi juga perguruan tinggi.

Seluruh jenjang pendidikan dari sekolah dasar/ibtidaiyah sampai perguruan tinggi (universitas) baik yang berada dibawah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI maupun yang berada dibawah Kementerian Agama RI semuanya memperoleh dampak negatif karena pelajar, siswa dan mahasiswa “dipaksa” belajar dari rumah karena pembelajaran tatap muka ditiadakan untuk mencegah penularan covid-19.

Padahal tidak semua pelajar, siswa dan mahasiswa terbiasa belajar melalui Online. Apalagi guru dan dosen masih banyak belum mahir mengajar dengan menggunakan teknologi internet atau media sosial terutama di berbagai daerah.

https://www.instagram.com/p/B-MjNlzDzog/

Kualitas Pendidikan

Dampak negatif yang diakibatkan oleh Covid-19, dunia pendidikan akan mengalami penurunan kualitas.

Pertama, pelajar, siswa dan mahasiswa di “paksa” belajar jarak jauh tanpa sarana dan prasarana terutama di berbagai daerah.

Kedua, pelajar, siswa dan mahasiswa belum ada budaya belajar jarak jauh karena selama ini sistem belajar dilaksanakan adalah melalui tatap muka.

Ketiga, guru dan dosen tidak semua mahir menggunakan teknologi internet atau media sosial sebagai sarana pembelajaran.

Keempat, belum ada sistem baku yang menjadi pegangan dalam pembelajaran jarak jauh.

Kelima, belum ada sistem yang baku dalam mengawasi pelajar, siswa dan mahasiswa dalam menjalankan proses belajar melalui jarak jauh.

Cari Hikmahnya

Dampak Covid-19 tidak semua negatif bagi dunia pendidikan.

Tugas dunia pendidikan yang harus dilakukan saat ini, mencari hikmah dan mengambil pelajaran dari wabah covid-19.

Pertama, para ilmuan melalui penelitian harus berusaha keras mencari penyebab utama wabah covid-19 dan obat untuk menyembuhkannya.

Kedua, pelajar, siswa dan mahasiswa dipaksa untuk hidup bersih dan sehat serta disiplin dalam menjaga ketahanan badan.

Ketiga, guru, dosen, peneliti dan ilmuan menyadari kelemahannya karena sehebat dan setinggi apapun ilmu yang dimiliki, ternyata ilmu yang dimiliki hanya sedikit.

Keempat, adanya wabah Covid-19 memaksa para guru dan dosen harus “melek” teknologi, sehingga suka tidak suka dan mau tidak mau harus belajar dan siap mengajar melalui jarak jauh dengan menggunakan teknologi.

Kelima, setiap sekolah dan perguruan tinggi dipaksa menyiapkan alat dan sistem pembelajaran jarak jauh dan melakukan bimbingan teknis kepada para guru dan dosen agar bisa menggunakan teknologi moderen dalam pembelajaran untuk meningkatkan kualitas anak didik di semua jenjang pendidikan dari sekolah dasar/madrasah ibtidaiyah sampai perguruan tinggi (universitas).

Saran dan komentar? silahkan reply di twitter status dibawah ini (click logo biru dan reply).

Baca Juga

Covid-19

Sangat tragis penerbangan internasional rute Wuhan-CGK Jakarta yang membawa TKA China yang dilayani oleh Lion Air telah mendarat di Bandara Soekarno-Hatta Cingkareng, Banten

Covid-19

Dalam upaya jaga jakarta dan mencegah berlanjutnya kerumunan massa untuk berbelanja di pasar Tanah Abang menjelang Idul Fitri, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan...

Opini

Pendidikan adalah investasi yang mahal dan bersifat jangka panjang. Maka, pemimpin yang tidak memiliki visioner, lebih memilih pembangunan ekonomi dengan membangun jalan, jembatan dan...

Covid-19

Untuk menggenjot kembali dunia pendidikan karena merupakan kunci kemajuan Indonesia di masa depan. Kalau pemerintah mengemukakan alasan membuka sekolah tatap muka di masa pandemi...

Pendidikan

Sejak lama saya berpendapat bahwa kunci kemajuan Indonesia terletak pada pendidikan yang berkualitas. Agar kita dapat menjadikan Indonesia Emas 2045 milik rakyat Indonesia, kita...

DKI Jakarta

Untuk menggerakkan kembali ekonomi yang lesu akibat Covid-19 tidak mungkin kalau warga tidak disiplin mengamalkan protokol kesehatan.

Covid-19

Suka tidak suka dan mau tidak mau harus diakui bahwa Jakarta leader dalam melawan Covid-19.

Covid-19

Jakarta merupakan daerah yang tingkat penyebaran Covid-19 cukup tinggi. Akan tetapi patut bersyukur, tingkat kematian warga cukup rendah. Bersama kita bisa melawan Covid-19.