Musni Umar Socmed

Search

Sarinah 23 Mei 2019. #AfterRiot22Mei - twitter piokharisma

Covid-19

Reformasi di Korupsi Oligarki, Perjuangan Mahasiswa Sia-sia, Mengingat aksi 22 Mei 2019

Hari ini 21 Mei 2020, Orde Reformasi yang berhasil melengserkan Presiden Soeharto berumur 22 tahun.

Hari ini 21 Mei 2020, Orde Reformasi yang berhasil melengserkan Presiden Soeharto berumur 22 tahun.

Dalam rangka memberi evaluasi terhadap Orde Reformasi, saya menulis artikel ini.

Perjuangan mahasiswa Indonesia untuk membawa Indonesia berdaulat dalam bidang politik dan ekonomi, bebas dari korupsi, kolusi, nepotisme (KKN), setelah 22 tahun umur Orde Reformasi, terasa sia-sia.

Sejak tahun 1974, 1978, 1980-an sampai berujung 1998, mahasiswa Indonesia berjuang menumbangkan rezim Orde Baru dan akhirnya berhasil dengan berhentinya Soeharto sebagai Presiden RI dan lahirnya Orde Reformasi tahun 1998.

Sebagai salah seorang yang pernah berjuang dan masuk penjara, merasa prihatin melihat Indonesia setelah 22 tahun Orde Reformasi.

Oligarki Politik

Perjuangan mahasiswa Indonesia mewujudkan demokrasi melalui demonstrasi, pernyataan dan berbagai kegiatan, setelah 22 tahun reformasi, kehidupan demokrasi tidak semakin membaik. Banyak akademisi tidak berani berbicara.

Partai politik sebagai instrumen demokrasi telah dikooptasi dan dikorupsi oleh oligarki politik.

Dampaknya, pemilu hanya sebagai alat legitimasi kekuasaan bagi para elit politik. Setelah pemilu, rakyat ditinggalkan.

Tidak hanya rakyat ditinggalkan, tetapi kedaulatan politik beralih kepada oligarki politik.

Melalui partai politik, para elit politik yang memimpin partai politik mengendalikan seluruh anggota parlemen di Senayan.

Para elit politik yang disebut oligarki politik bekerjasama dengan penguasa, yang juga merupakan bagian dari kekuasaan, sehingga produk politik berupa undang-undang ditentukan oleh oligarki politik dan oligarki kekuasaan bukan anggota parlemen yang merupakan representasi dari rakyat.

Oligarki Ekonomi

Oligarki ekonomi adalah para elit ekonomi yang sangat kaya yang menikmati pembangunan ekonomi Orde Baru.

Setelah tumbang Orde Baru dan lahir Orde Reformasi, mereka semakin kaya raya karena iklim yang terbangun dari reformasi adalah persaingan bebas.

Untuk melindungi dan menumpuk kekayaan, para taipan itu mendapat dukungan dari oligarki politik dan oligarki kekuasaan.

Dukungan dan perlindungan politik yang diperoleh oligarki ekonomi tidak gratis, tetapi dibarter dengan dukungan financial pada saat pemilu baik pemilu legislatif maupun pemilu Presiden.

Demokrasi Oligarki

Dampak negatif dari oligarki politik dan ekonomi, maka sejatinya tidak ada demokrasi politik dan demokrasi ekonomi.

Pada oligar politik yang mendapat dukungan dana dari oligar ekonomi melakukan politik uang dalam pemilu untuk meraih dukungan suara yang besar dalam pemilu.

Begitu pula oligar kekuasaan atau calon penguasa juga melakukan politik uang untuk memenangi pemilu kepala daerah dan pemilu Presiden.

Dampak dari demokrasi oligarki, maka hasil pemilu legislatif, pemilihan kepala daerah dan pemilu Presiden sulit menghadirkan demokrasi politik dan demokrasi ekonomi karena dikorupsi oligarki politik dan oligarki ekonomi.

Dampak lain dari demokrasi oligarki, korupsi, kolusi, nepotisme (KKN) sulit diberantas karena oligarki politik politik dan oligarki ekonomi merupakan persekongkolan para elit politik, ekonomi dan penguasa.

Untuk melindungi mereka dari jeratan hukum, maka undang-undang dan peraturan di buat.

Inilah kondisi yang terjadi di era Orde Reformasi dan merupakan jawaban mengapa Orde Reformasi semakin jauh dari cita-cita perjuangan mahasiswa Indonesia pada masa lalu.

Saran dan komentar? silahkan reply di twitter status dibawah ini (click logo biru dan reply).

Kutipan

Butuh bahan berita/artikel/tulisan?

Diperbolehkan mengutip sebagian isi dari tulisan ini tapi jangan lupa sebut sumber: arahjaya.com atau dikutip dari Musni Umar.

Diharapkan tulisan-tulisan di website ini bisa menginspirasi pembaca untuk selalu mendukung kemajuan bangsa Indonesia.

Youtube Musni Umar

Baca Juga

Covid-19

Untuk menggenjot kembali dunia pendidikan karena merupakan kunci kemajuan Indonesia di masa depan. Kalau pemerintah mengemukakan alasan membuka sekolah tatap muka di masa pandemi...

Covid-19

Ada perbedaan perlakuan yang amat menyolok menikah saat pandemi, antara resepsi perkawinan Atta Halilintar dan Aurel Hermansyah dengan Syarifah Najwa Syihab (Puteri HRS) dan...

Opini

Sepanduk bertuliskan Lebih Baik Miskin Daripada Berkhianat dipasang di Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) Universitas Ibnu Chaldun dan berbagai tempat strategis di Jakarta hari ini.

DKI Jakarta

Sebagai sosiolog saya sangat bergembira melihat dinamika masyarakat yang kembali berdenyut akhir-akhir ini di Jakarta. Terlihat banyak kegiatan di Jakarta mulai berjalan seperti sebelum...

Covid-19

kata-kata Mari Semua Sehat, sangat menyentuh perasaan karena saat ini semua merasa khawatir sehubungan meningkatnya jumlah penduduk Indonesia yang terpapar Corona, mengigat gejala Corona...

Opini

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan merupakan salah satu kepala daerah yang akan habis masa baktinya tahun 2022. Ada ratusan kepala daerah (Gubernur, Bupati, Walikota)...

Covid-19

Salah satu kalimat yang penting diamalkan bangsa Indonesia saat ini ialah saling jaga. Kalimat itu sangat penting dibahas dan diamalkan bangsa Indonesia saat ini...

Covid-19

Koalisi baru bersama UMNO, PAS dan lain-lain membentuk Perikatan Nasional (PN) untuk memerintah Malaysia. Raja Malaysia Yang di-Pertuan Agong setelah berkonsultasi dengan seluruh anggota...