Connect with us

JICT (Jakarta International Container Terminal) Tanjung Priok - IG rifalian.ra

Dunia Usaha

Melindungi Industri Dalam Negeri: Melawan Banjirnya Barang Produk China

Membanjirnya produk China di Indonesia membahayakan ekonomi Indonesia dan merupakan bukti bahwa Tri Sakti Bung Karno tidak diamalkan Indonesia.

Bos Maspion Alim Markus curhat dengan berkata: RI dihujani barang impor China.
(CNBC Indonesia, 05 June 2020).

Curahan hati (curhat) itu memilukan hati karena Indonesia yang diproklamirkan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945 seharusnya mengamalkan Tri Sakti Bung Karno yaitu “berdaulat dalam bidang politik, berdikari dalam bidang ekonomi, berkepribadian dalam kebudayaan.”

Salah satu bagian dari Tri Sakti ialah berdikari dalam bidang ekonomi. Trisakti Bung Karno telah menjadi visi misi Presiden Jokowi dalam menjalankan pemerintahan.

Akan tetapi, dalam realita jauh panggang dari api. Membanjirnya produk China di Indonesia membahayakan ekonomi Indonesia dan merupakan bukti bahwa Tri Sakti Bung Karno tidak diamalkan Indonesia.

Dampak Impor China

Para ekonom sudah banyak membahas bahwa membanjir produk asing ke dalam negeri membahayakan ekonomi.

Pertama, bangsa Indonesia menjadi bangsa konsumen terhadap produk bangsa asing (China). Dampaknya tidak menguntungkan dalam membangun Indonesia.

Kedua, bangsa Indonesia tidak bisa menjadi bangsa mandiri karena bergantung kepada bangsa asing (China). Mati hidupnya bangsa Indonesia ditentukan dari supply barang bangsa lain (China).

Ketiga, industri dalam negeri hancur akibat serbuan barang-barang produk China.

Keempat, bangsa Indonesia menjadi bangsa yang malas dan tidak produktif karena dinina-bobokan produk China yang terkenal murah.

Kelima, Indonesia menjadi bangsa yang terjajah, tidak merdeka karena mayoritas kebutuhannya di suply China.

Keenam, pengangguran merajalela karena industri dalam negeri bubar – kalah bersaing dengan barang-barang produk China.

Melindungi Produk Dalam Negeri

Pemerintah Indonesia tidak mempunyai pilihan kecuali melindungi produksi dalam negeri.

Setidaknya ada tiga alasan, pemerintah harus melindungi bangsa Indonesia dan produksi dalam negeri.

Pertama, untuk meningkatkan pertahanan dan ketahanan bangsa Indonesia. Oleh karena bangsa yang tergantung kebutuhannya pada asing, bangsa tersebut lemah dan rapuh.

Kedua, untuk meningkatkan kesejahteraan dan kemakmuran bagi bangsa Indonesia melalui pengembangan industri dalam negeri.

Ketiga, untuk membuka lapangan pekerjaan yang luas bagi bangsa Indonesia.

https://twitter.com/vivanewscom/status/1270324862129758208

Cara melindungi

Indonesia sudah sepatutnya belajar dari Amerika Serikat dalam melindungi industri dalam negeri Amerika Serikat.

Pertama, menaikkan pajak bea masuk yang tinggi pada semua barang produk China, sehingga produk industri dalam negeri bisa bersaing (kompetitif).

Kedua, mendorong bangsa Indonesia untuk membeli barang produk dalam negeri.

Ketiga, Presiden, para menteri dan para Gubernur mesti memiliki political will dan political courage untuk mengeluarkan kebijakan yang pro pribumi dan pro perlindungan terhadap industri dalam negeri.

Dengan melakukan hal-hal yang dikemukakan di atas, maka industri dalam negeri bisa bertahan dan maju sebagai pilar ekonomi Indonesia yang kuat.

Saran dan komentar? silahkan reply di twitter status dibawah ini (click logo biru dan reply).

Kutipan

Butuh bahan berita/artikel/tulisan?

Diperbolehkan mengutip sebagian isi dari tulisan ini tapi jangan lupa sebut sumber: arahjaya.com atau dikutip dari Musni Umar.

Diharapkan tulisan-tulisan di website ini bisa menginspirasi pembaca untuk selalu mendukung kemajuan bangsa Indonesia.

Youtube Musni Umar

Baca Juga

Covid-19

Sangat tragis penerbangan internasional rute Wuhan-CGK Jakarta yang membawa TKA China yang dilayani oleh Lion Air telah mendarat di Bandara Soekarno-Hatta Cingkareng, Banten

Politik

Krisis politik di Myanmar adalah akibat kudeta militer yang telah berlangsung selama hampir tiga bulan, yang diprotes rakyat Myanmar dengan berdemonstrasi yang dibalas oleh...

Dunia Usaha

Investasi China kini telah menggantikan Jepang sebagai mitra dagang terbesar Indonesia. Di era Jokowi, pemerintah menggandeng China untuk berinvestasi di sejumlah proyek infrastruktur besar...

Opini

China dan Iran telah membuat kesepakatan kerjasama jangka panjang selama 25 tahun, yang ditandai dengan lawatan resmi Presiden China Xi Jinping ke Iran.

Lainnya

Hubungan Amerika Serikat dengan China semakin memanas. Amerika Serikat memerintahkan China untuk menutup dan mengosongkan Konsulatnya di Houston dalam 72 jam.

Lainnya

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompea dalam sebuah konferensi virtual Forum Brussels, menganggap Partai Komunis China (CPC) adalah ancaman.

Opini

ABK Indonesia yang bekerja di kapal ikan China Long Xing 629 kepada BBC News Indonesia sangat menyedihkan.

Covid-19

500 TKA China yang sudah mendapat izin dari Kementerian Tenaga Kerja RI untuk masuk ke Indonesia guna bekerja di PT Virtue Dragon Nickel Industry...