Musni Umar Socmed

Search

Masjid Hagia Sophia di Istanbul, Turki - IG istanbul.wow

Lainnya

Turki, Erdogan dan Hagia Sophia: Penting Persiapkan Kader Pemimpin Indonesia

Perjuangan umat Islam Turki untuk kembali kepada Islam memerlukan waktu yang panjang, pengorbanan harta dan jiwa raga yang tidak sedikit.

Turki memiliki sejarah panjang. Pernah dikuasai kekaisaran Byzantum (Romawi Timur) dengan ibu kota Konstantinopel.

Pernah konstantinopel jatuh ke tentara Salib, kemudian dikuasai kembali. Selama 16 abad konstantinopel diperintah kekaisaran Romawi dan Byzantium (Romawi Timur 330-1204 dan 1261-1453, lalu (1204-1261) dan Ustmaniyah atau Ottoman (1453-1922).

Pada 29 Mei 1453, tentara Islam yang dipimpin Mehmed II atau populer dengan gelar Muhammad Al Fatih dari Daulah Ustmaniyah atau sering disebut di barat Ottoman Empire berhasil menaklukkan kekaisaran Byzantium.

Setelah Daulah Ustmaniyah menaklukkan Konstantinopel, maka pusat pemerintahan Daulah Ustmaniyah dipindahkan ke Konstantinopel dan diubah namanya menjadi Istanbul. Selama 469 tahun Daulah Ustmaniyah memerintah, wilayah kekuasaannya meliputi Asia, Afrika dan Eropa.

Republik Turki Berdiri

Daulah Ustmaniyah runtuh, setidaknya disebabkan tiga penyebabnya. Pertama, perang dunia I (1914-1918) yang dimenangkan oleh sekutu. Sementara Daulah Ustmaniyah berada di blok yang kalah.

Dampak dari kemenangan sekutu dalam perang dunia I, pihak yang menang membuat berbagai syarat perdamaian yang merugikan pihak yang kalah.

Kedua, gerakan dalam negeri. Militer giat mendirikan komite rahasia untuk menggulingkan Sultan Hamid II dari Daulah Ustmaniyah. Salah seorang pemimpinnya Mustafa Kemal.

Ketiga, gerakan Turki muda yang dipimpin Ahmad Reza, Muhammad Murad, dan Pangeran Sahabuddin.

Pada tahun 1908, mereka mendesak Sultan Hamid II menghidupkan kembali konstitusi 1876, lalu dilakukan pemilu dan Ahmad Reza menjadi pemimpin di Majelis Agung (Parlemen) Turki.

Pada 1919-1923 dibentuk Pemerintah Majelis Nasional Agung, yang lebih dikenal pemerintah Ankara, dengan Perdana Menteri Mustafa Kemal Attaturk.

Pada 29 Oktober 1923 Republik Turki di proklamirkan sebagai negara merdeka.

Sekuler, Hagia Jadi Museum

Negara Turki yang baru didirikan adalah negara sekuler. Syariat Islam dan simbol-simbol keislaman yang pernah dilaksanakan di masa Daulah Ustmaniyah dilarang untuk digunakan, termasuk azan dalam bahasa Arab diubah ke dalam bahasa Turki.

Hagia Sophia, pada saat pasukan Islam mengalahkan pasukan Byzantium dan berhasil menguasai Konstantinopel, Mehmed II yang populer dengan julukan Muhammad Al Fatih, Hagia Sophia diubah menjadi Masjid.

Setelah Mustafa Kemal memimpin republik Turki, Hagia Sophia diubah menjadi museum.

Erdogan: Hagia Kembali Jadi Masjid

Hampir 90 tahun lamanya, Hagia jadi museum, baru pada 24 Juli 2020, Hagia Sophia secara resmi dikembalikan menjadi Masjid dengan shalat Jumat bersama.

Perubahan Hagia Sophia menjadi Masjid didahului dengan putusan pengadilan di Turki yang mencabut putusan yang menetapkan Hagia Sophia menjadi museum.

Dengan putusan pengadilan, Presiden Erdogan meresmikan perubahan Hagia Sophia menjadi Masjid.

Keputusan mengubah Hagia Sophia menjadi Masjid mendapat penentangan keras dari Yunani, Amerika Serikat, Uni Eropa dan berbagai berkumpulan gereja di dunia, tetapi Presiden Erdogan tidak bergeming.

Penting Persiapkan Kader

Perjuangan umat Islam Turki untuk kembali kepada Islam memerlukan waktu yang panjang, pengorbanan harta dan jiwa raga yang tidak sedikit.

Umat Islam Turki sukses mempersiapkan kader yang kuat iman dan takwanya kepada Allah, memiliki ilmu pengetahuan dan kepemimpinan.

Presiden Erdogan merupakan contoh sukses pengkaderan yang sangat hebat dari bangsa Turki setelah Daulah Ustmaniyah runtuh. Dia hafal Alqur’an, menghayati isinya, dan Alqur’an menjadi spirit dalam memimpin Turki dan dunia Islam.

Indonesia sebagai negara yang mayoritas Muslim, sangat penting dan mendesak menciptakan banyak kader Muslim seperti Erdogan untuk memimpin Indonesia menjadi negara yang baik, di mana para pemimpinnya jujur, adil, benar, dan tidak korupsi.

Contoh negara yang harus dibangun telah digambarkan dalam Alqur’an yaitu “baldatun thayyibatun wa rabbun gafur,” negara yang baik, Allah mengampuni para pemimpin dan penduduknya.

Saran dan komentar? silahkan reply di twitter status dibawah ini (click logo biru dan reply).

Kutipan

Butuh bahan berita/artikel/tulisan?

Diperbolehkan mengutip sebagian isi dari tulisan ini tapi jangan lupa sebut sumber: arahjaya.com atau dikutip dari Musni Umar.

Diharapkan tulisan-tulisan di website ini bisa menginspirasi pembaca untuk selalu mendukung kemajuan bangsa Indonesia.

Youtube Musni Umar

Baca Juga

Opini

Perbuatan radikal dan teror harus diakhiri dalam melawan ketidakadilan karena tidak akan pernah menang.

Pendidikan

Dr Ubedilah Badrun, akademisi dan pengamat sosial politik mengatakan bahwa Republik ini akan maju kalau dibimbing dan dipimpin Ulul Albab (Orang yang selalu berzikir...

Opini

Fahmi Idris mendirikan Akademi Alquran dan memberikan beasiswa kepada para mahasiswa (i) untuk mengikuti program tahfiz (hafal Alquran).

Opini

Sekarang ini amat banyak yang mendukung Prof Din. Seluruh elemen dari berbagai kelompok masyarakat dan partai politik yang lintas agama, lintas suku, organisasi massa,...

Lainnya

Bikin Mimpi Jadi Reality akan menjadi kenyataan, jika suatu bangsa dan negara mempunyai pemimpin yang mempunyai visi yang merupakan mimpi besar untuk direalisasikan.

Pendidikan

Seminar internasional bertajuk Membangun Peradaban Islam Berbasis Masjid untuk memperingati 65 Tahun Universitas Ibnu Chaldun Jakarta.

Opini

Kemuliaan adalah satu konsep dalam Islam, yang jika diamalkan, maka kita akan meraih kemuliaan dan keselamatan di dunia dan akhirat. Bagaimana cara meraih kemuliaan...

Opini

Islamfobia sangat merugikan karena Islam dan umat Islam dicitrakan serba negatif - seolah tidak ada baiknya. Islamophobia adalah istilah kontroversial yang merujuk pada prasangka,...