Connect with us

Suasana Kali Krukut, Kota Tua Jakarta dimana pembangunan jalur MRT Fase 2A (Bundaran HI-Kota) sebagai ikhtiar pembangunan kawasan Kota Tua - unsplash Achmad Al Fadhli

DKI Jakarta

Kebangkitan Ekonomi di Jakarta: Pariwisata Bisa Digerakkan Untuk Dukung Pertumbuhan Ekonomi

Saya menyaksikan tiap hari dengan sangat senang adanya fenomena kebangkitan ekonomi di Jakarta, walaupun Covid-19 belum berakhir. Banyak lagi fenomena yang dapat dijadikan indikator bahwa ekonomi di Jakarta tengah bangkit dari keterpurukan.

Saya menyaksikan tiap hari dengan sangat senang adanya fenomena kebangkitan ekonomi di Jakarta, walaupun Covid-19 belum berakhir.

Adapun fenomena yang bisa dijadikan indikator kebangkitan ekonomi di Jakarta setelah runtuh akibat diterpa wabah Covid-19 antara lain:

Pertama, mulai padatnya kendaraan di berbagai jalan protokol di Jakarta. Hal tersebut tidak terjadi satu tahun yang lalu, mulai Maret 2020-Maret 2021. Fenomena ini pasti menggerakkan ekonomi karena warga Jakarta walaupun Covid-19 belum berakhir, tetapi telah beraktivitas di luar rumah untuk mencari rezeki.

Kedua, mulai ramai warga berbelanja di mal dan diberbagai tempat penjualan kebutuhan sandang-pangan terutama menjelang lebaran Idul Fitri.

Ketiga, hotel mulai ramai yang menginap, yang sebelumnya sangat sepi. Walaupun belum pulih, tetapi muncul optimisme bahwa ekonomi di Jakarta tengah menuju pemulihan seperti sediakala

Keempat, pembangunan pisik di Jakarta semakin marak. Di jalan MH Thamrin Jakarta sebagai contoh, kita saksikan pembangunan MRT dibawah tanah dari stasiun Hotel Indonesia sampai Monas sedang dilaksanakan. Bahkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan baru menyaksikan penandatangan pembangunan jalur MRT Fase 2A (CP203) sepanjang 6,3 kilometer (Bundaran HI-Kota) sebagai ikhtiar pembangunan kawasan Kota Tua.

Kelanjutan pembangunan jalur MRT Fase 2A (CP203) ini diwujudkan dengan dilakukan penandatanganan kontrak kerja sama antara PT MRT Jakarta dengan konsorsium Sumitomo Mitsui Construction Company-Hutama Karya Joint Operation (SMCC-HK JO) yang berlangsung di Taman Fatahillah, Taman Sari, Jakarta Barat, Selasa (20/4).

Kelima, sangat ramai kegiatan bersepeda pada hari libur nasional, Jum’at, Sabtu dan Ahad. Kegiatan ini berkurang pada saat bulan ramadan, tetapi digantikan buka puasa bersama di restoran cukup ramai dengan protokol kesehatan yang ketat. Selain itu, belanja Online untuk konsumsi buka puasa, makan malam serta sahur sangat ramai.

Disamping itu, banyak lagi fenomena yang dapat dijadikan indikator bahwa ekonomi di Jakarta tengah bangkit dari keterpurukan.

Bangkitkan Pariwisata

Pariwisata atau tourism merupakan salah satu sektor yang sangat terpuruk dalam satu tahun terakhir ini khususnya di Jakarta.

Sektor ekonomi di Jakarta mengalami keterpurukan yang dalam, karena sektor jasa dan pariwisata yang menjadi andalannya, mengalami maasalah besar di masa pandemi Covid-19.

Untuk mendorong pemulihan pariwisata di Jakarta dan berbagai daerah di Indonesia merupakan pekerjaan yang tidak mudah. Walaupun begitu, kita tidak boleh menyerah apalagi pasrah.

Oleh karena itu, kita harus dukung dan ikut ambil bagian dari upaya Sandiaga Uno, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia untuk menggerakkan kembali sektor pariwisata yang dapat dikatakan mati suri sejak Covid-19 menghantam Jakarta dan Indonesia serta hampir seluruh negara di dunia.

PertanyaannyaōĆ apa yang bisa dilakukan untuk menggerakkan kembali ekonomi di sektor pariwisata (tourism)? Menurut saya, setidaknya harus dilakukan lima hal.

Pertama, membangun citra positif bahwa berwisata atau melancong ke Jakarta dan Indonesia aman dari wabah Covid-19.

Kedua, seluruh sektor yang berkaitan dengan perjalanan wisata atau melancong ke Jakarta dan Indonesia sampai tempat menginap di hotel aman dari Covid-19.

Ketiga, mereka yang berwisata ke Jakarta atau daerah lain diberi discount (potongan harga) tiket pesawat, hotel dan sebagainya.

Keempat, untuk menghidupkan kembali pariwisata di Jakarta dan berbagai daerah di Indonesia, maka wisatawan dalam negeri harus di dorong berlibur ke Jakarta dan berbagai daerah di Indonesia.

Oleh karena yang memiliki dana adalah pemerintah, maka harus dialokasikan dana promosi dan berwisata bagi pegawai untuk berlibur di Jakarta, Bali, Lombok dan berbagai daerah di Indonesia.

Kelima, Pemerintah DKI Jakarta dapat bekerjasama dengan berbagai stakeholder di bidang pariwisata untuk menggerakkan industri pariwisata di Jakarta.

Baca Juga

DKI Jakarta

Transjakarta tidak menaikkan harga Transjakarta. Mengapa Transjakarta tidak naik tiket? Jawabannya karena pemerintah provinsi DKI Jakarta memberikan subsidi terhadap moda transportasi massal seperti Transjakarta.

DKI Jakarta

Penataan Kota Tua telah menjadi destinasi wisata di Jakarta yang sangat menarik. Pada saat saya mengunjungi kota tua Minggu lalu saya menyaksikan banyak turis...

DKI Jakarta

Anies bersama delegasi U20 mengunjungi obyek wisata kota tua. Sebanyak 12 delegasi U20 Mayors Summit hadir secara langsung di Kota Tua Jakarta Barat. Anies...

DKI Jakarta

Setelah turun di Halte Museum Fatahillah, saya mulai kagum menyaksikan kawasan Kota Tua yang telah ditata dengan sangat rapi, indah, nyaman dan mempesona.

DKI Jakarta

Gubernur Anies Baswedan pada saat meresmikan penggunaan bus listrik beberapa waktu lalu mengatakan bahwa keberadaan bus listrik menjadi solusi terhadap dua masalah di Jakarta,...

DKI Jakarta

Mereka yang berpikiran jernih dan rasional dari suku, agama, ras dan antar golongan, pasti mengakui bahwa berbagai kebijakan Anies Baswedan selaku Gubernur DKI Jakarta...

DKI Jakarta

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida memberikan perhatian yang baik terhadap Jakarta dan Indonesia. Anies mengemukakan bahwa dia membahas kerja sama yang selama ini berlangsung...

DKI Jakarta

Adanya MRT, Transjakarta dan commuter sejatinya mengubah budaya masyarakat Jakarta dan sekitarnya dari malas jalan kaki menjadi rajin jalan kaki.