Connect with us

Anies Baswedan gubernur DKI Jakarta sarankan salat Idul Fitri

DKI Jakarta

Anies Sarankan Salat Idul Fitri 1 Syawal 1442H Ditempat Terbuka, Ini Sudut Pandang Sosiologisnya

Anies Baswedan, Gubernur DKI Jakarta dengan bijak telah memberi jalan keluar dengan menyarankan umat Islam agar menggelar salat Idul Fitri dilokasi terbuka seperti lapangan untuk mencegah penyebaran Covid-19. Di satu sisi, umat Islam bisa tetap melaksanakan salat Idul Fitri 1 Syawal 1442H, sementara upaya mencegah penularan Covid-19 bisa tetap dijalankan dengan tetap mengamalkan protokol kesehatan yaitu memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan.

Salat Idul Fitri hukumnya adalah sunnah muakkad (sangat dianjurkan)-tidak sampai hukumnya wajib. Walaupun kedudukan hukum salat Idul Fitri adalah sunnah muakkad, tetapi gairah dan semangat umat Islam untuk salat Idul Fitri luar biasa besar.

Hal tersebut dapat dipahami karena baru saja umat Islam melaksanakan ibadah puasa ramadan sebulan penuh, sehingga suasana kebatinan pasca mengakhiri puasa ramadan disambut dengan salat Idul Fitri.

Salat Idul Fitri Ditempat Terbuka

Walaupun kedudukan hukum salat Idul Fitri adalah sunnat muakkad, tetapi penolakan akan sangat besar jika dilakukan larangan salat Idul Fitri seperti halnya larangan mudik 2021 dengan alasan untuk mencegah masyarakat terserang Covid-19.

Anies Baswedan, Gubernur DKI Jakarta dengan bijak telah memberi jalan keluar dengan menyarankan umat Islam agar menggelar salat Idul Fitri dilokasi terbuka seperti lapangan untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Saran Gubernur Anies Baswedan itu sangat tepat sebagai jalan keluar dari masalah yang dihadapi masyarakat DKI Jakarta dan seluruh bangsa Indonesia. Di satu sisi, umat Islam bisa tetap melaksanakan salat Idul Fitri 1 Syawal 1442H, sementara upaya mencegah penularan Covid-19 bisa tetap dijalankan dengan tetap mengamalkan protokol kesehatan yaitu memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan.

Sudut Pandang Saya, Sebagai Sosiolog

Masyarakat Jakarta pada khususnya dan masyarakat Indonesia, tingkat sensivitasnya dalam masalah agama sangat tinggi.

Menyadari hal itu, maka dahulu orang Belanda ketika menjajah Nusantara yang sekarang ini menjadi Indonesia, menghabiskan waktu yang sangat lama. Lalu mereka-pun juga memiliki penasehat urusan Pribumi yaitu Snouck Hurgronje. Segala kebijakan Belanda selalu tidak menyerang langsung kepentingan kaum pribumi terutama yang berkaitan dengan masalah agama.

Dipandang dari sudut sosiologis, saran Gubernur Anies Baswedan, patut disambut positif oleh kaum Muslim.

Pertama, memberi solusi atau jalan keluar bagi kaum Muslim yang merayakan Hari Raya Idul Fitri untuk salat Idul Fitri 1 Syawal 1442H.

Kedua, membantu Satgas Covid-19 pusat dan daerah untuk memastikan bahwa lebaran Hari Raya Idul yang dimulai dengan salat Idul Fitri insya Allah tidak akan menghadirikan klaster Covid-19.

Ketiga, saran Gubernur DKI Jakarta untuk salat Idul Fitri ditempat terbuka seperti dilapangan, tidak hanya bermanfaat bagi warga Jakarta yang Muslim, tetapi seluruh umat Islam diberbagai daerah di Indonesia. Hal tersebut untuk mencegah penularan Covid-19 pada saat salat Idul Fitri 1 Syawal 1442H.

Keempat, Gubernur Anies Baswedan dengan tegas meminta pada saat salat Idul Fitri 1 Syawal 1442H, tetap memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan. Sehubungan dengan kebijakan untuk menjalankan protokol kesehatan, maka panitia Hari Raya Idul Fitri 1442H bersama Satgas Covid tiap daerah dibantu aparat kepolisian, TNI dan Satpol PP untuk mengawasi agar dalam pelaksanaan salat Idul Fitri tetap menjalankan protokol kesehatan terutama memakai masker dan menjaga jarak.

Kelima, saran Anies Baswedan, Gubernur DKI Jakarta, secara tidak langsung mengajar kepada kita, kalau ada ritual budaya dan agama seperti mudik, lebaran Idul Fitri, salat Idul Fitri, sebaiknya jangan hanya mengedepankan “larangan,” tetapi sangat penting memberi solusi (jalan keluar).

Dengan demikian, kebijakan pemerintah dalam mencegah penyebaran Covid terwujud dengan baik. Pada saat yang sama, kepentingan publik untuk menjalankan ritual keagamaan tetap berjalan.

Keenam, setiap kebijakan pemerintah sebaiknya mengajak publik untuk berkolaborasi. Partisipasi publik sangat menentukan berhasil tidaknya setiap kebijakan. Kebijakan yang bersifat top down sudah terbukti lebih banyak gagalnya daripada suksesnya.

Kebijakan yang selalu menghadirkan partisipasi dan kolaborasi, diyakini memiliki kelebihan karena rakyat merasa diikut-sertakan secara partisipatif. Melalui penyertaan rakyat sejak awal, rakyat terdorong untuk mengambil peran untuk menyukseskan setiap kebijakan. Bukan hanya itu, tetapi membuat kebijakan dibidang apapun, jika dimulai dengan mengajak rakyat untuk berkolaborasi dan berpartisipasi, maka akan tumbuh rasa memiliki dan rasa tanggungjawab.

Saran Anies Baswedan, Gubernur DKI Jakarta untuk menyelenggarakan salat Idul Fitri ditempat terbuka seperti lapangan merupakan ajakan kolaborasi dan partisipasi untuk memastikan Hari Raya Idul Fitri yang diawali salat Idul Fitri, insya Allah sukses dan semua yang melaksanakan salat aman dari Covid-19.

Baca Juga

DKI Jakarta

Transjakarta tidak menaikkan harga Transjakarta. Mengapa Transjakarta tidak naik tiket? Jawabannya karena pemerintah provinsi DKI Jakarta memberikan subsidi terhadap moda transportasi massal seperti Transjakarta.

DKI Jakarta

Penataan Kota Tua telah menjadi destinasi wisata di Jakarta yang sangat menarik. Pada saat saya mengunjungi kota tua Minggu lalu saya menyaksikan banyak turis...

DKI Jakarta

Anies bersama delegasi U20 mengunjungi obyek wisata kota tua. Sebanyak 12 delegasi U20 Mayors Summit hadir secara langsung di Kota Tua Jakarta Barat. Anies...

DKI Jakarta

Setelah turun di Halte Museum Fatahillah, saya mulai kagum menyaksikan kawasan Kota Tua yang telah ditata dengan sangat rapi, indah, nyaman dan mempesona.

DKI Jakarta

Gubernur Anies Baswedan pada saat meresmikan penggunaan bus listrik beberapa waktu lalu mengatakan bahwa keberadaan bus listrik menjadi solusi terhadap dua masalah di Jakarta,...

DKI Jakarta

Mereka yang berpikiran jernih dan rasional dari suku, agama, ras dan antar golongan, pasti mengakui bahwa berbagai kebijakan Anies Baswedan selaku Gubernur DKI Jakarta...

DKI Jakarta

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida memberikan perhatian yang baik terhadap Jakarta dan Indonesia. Anies mengemukakan bahwa dia membahas kerja sama yang selama ini berlangsung...

DKI Jakarta

Adanya MRT, Transjakarta dan commuter sejatinya mengubah budaya masyarakat Jakarta dan sekitarnya dari malas jalan kaki menjadi rajin jalan kaki.